26 December 2017

First Job As Officer



Sampai sekarang gue masih ngak menyangka kalau step hidup gue sudah sampai di level ini. Level dimana gue dituntut untuk produktif demi keberlangsungan hidup gue. KERJA 


Sehabis wisuda Oktober kemarin gue dirundung dilema antara mau lanjut kuliah ambil S2 atau kerja. Pengennya sih kuliah lagi tapi disisi lain gue juga pengen kerja dulu, gue udah ngak enak hati minta – minta duit sama orang tua sementara umur gue udah usia kerja. Ditambah lagi gue di nasehatin teman – teman ‘ Dian udah ngak jaman tuh lanjut kuliah S2 make duit orangtua, kalau boleh deh lu kerja sambil kuliah plus nyari beasiswa, kan beasiswa S2 bejibun ‘ kata – kata mereka memang membius sampai akhirnya gue memilih kerja dulu sambil nabung buat S2.


Tepat di tanggal 12 kemarin hari pertama gue masuk kerja. Jadi Tenaga Teknis Kegiatan a.k.a. Pengawas di salah satu SKPD di daerah gue. Syukur – syukur bisa masuk kerja sesuai dengan konsentrasi jurusan yang gue tempuh saat kuliah. Sebenarnya gue juga masih galau antara mau masuk atau ngak, satu alasan pengen masuk cepat di tempat kerja karena gue butuh WIFI. Jujur saja didaerah gue provider yang jaringannya setrong hanyalah TELKOMSEL dan tau kan paket flashnya mehongnya naudzubillah makanya gue pengen masuk segera biar ngak kehabisan duit buat paket internet doang. Tapi apa ? ekpektasi gue buyar pas gue masuk-nyalain WIFI-kagak ada sama sekali. -_- Huh!  Sementara untuk alasan belum mau masuk kerja, karena jatah gue masuk di tempat kerja belum dianggarkan sehingga gue bekerja sepanjang Desember ini bisa dibilang relawan doang karena belum digaji, mulai digaji Januari tahun depan. Tapi sisi baiknya gue bisa manfaatin waktu sekarang untuk belajar beradaptasi dulu dengan lingkungan yang baru, wajah – wajah baru dengan karakteristik berbeda, apa saja yang bakalan dikerjain seengaknya gue udah tau duluan dan ngak buta – buta amat kalau dikasih kerjaan yang butuh hard work, even belum digaji. Duhh perih kalau ngomong begini!


Kejadian hari pertama masuk itu menurut gue agak lucu. Pagi – pagi gue bangun padahal tuh habis begadang. Ngantuk ngak berasa karena saking excitednya. Cepet – cepet mandi, ganti baju. Waktu menunjukan pukul 7.15 gue panik, gue takut kalau terlambat masuk kantor, masa baru mau bangun image pegawai teladan udah koit duluan. Bokap gue dimobil udah mainin klakson disuruh cepat – cepat. Sampainya di kantor yelaaahh boro – boro pegwainya ada, yang ada hanya tukang. Gue berfikir ini gue yang kerajinan atau pegawainya yang kemalasan ? berselang beberapa menit tiba – tiba ada salah satu pegawai yang datang, gue tanya kenapa belum ada orang padahal udah jam segini, katanya kalau diakhir tahun begini semua pagawai kompak terserah mau datangnya jam berapa asalkan ngak lewat jam 10 pagi. Dan benar saja setelah jam 9-nan, baru mereka keliatan batang idungnya satu persatu. Padahal di SKPD yang lain jam 7 pagi itu udah apel. 


Job di hari pertama mau tau ngak ? 


Disuruh belanja nota, pulpen sama materai 6000. Sama fotokopi sekalian. Itupun yang nyuruh bukan pegawai yang ada di bidang gue, malah dibidang sebelah.


Gue bersyukur orang – orang di bidang gue dan bidang lain semuanya nice welcome. Nyambut gue dengan baik banget, padahal tuh ya dalam fikiran gue pasti nih bakalan dikerjain sambil masang muka judes nyuruh ini itu, disengaja – sengaja biar gue bikin salah atau semacamanya. Wkwk maklum korban sinetron. Tapi sekali lagi gue bersyukur semuanya pada baik pake banget..


Pegawai – pegawai di bidang gue juga pada kocak, masa iya kepala bidang lagi tidur difoto terus di share di grup WA dikatain pula Setya Novanto versi SDA. Kocak! Bener – bener ngak ada batasan antara atasan dan bawahan tapi tetap saling menghargai dan menghormati.


Overall, gue berharap gue bisa betah dengan pekerjaan gue sekarang, jadi berkah rejeki bagi gue pribadi, dan ngak akan bikin gue bosan.

2 comments:

  1. Asyiklah, Dian akhirnya mencicipi dunia kerja. :D

    Eh, kok cuma jadi relawan deh? Saya waktu itu kerja 10 atau belasan hari masih tetep digaji, kok. :|

    Soal nyamannya itu tergantung, sih. Saya pernah kerja baru dua hari langsung pengin resign, terus beneran di hari ketiga dan seterusnya nggak masuk-masuk lagi. Syukurlah kalau kamu dapat teman yang baik-baik. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... alhamdulillah yog..

      cuma desember kemarin yog, tpi januari ini udh dpt gaji kok.

      iya sih tergantung juga, soalnya dlm hal ini step yg paing susah bgi gue untk dilwati adalah proses penyesuaian diri dgn org2 baru. Duhhhh parah juga yah 2 hari udh pngen resign :v

      Delete