13 November 2017

Diary Lucknut




Kebiasaaan gue setelah mandi adalah duduk dipinggiran kasur sambil ngeliat perabotan kecil sampai besar yang gue miliki di kamar.

Masih dalam keadaan handukan dipinggiran kasur, mata gue tertuju pada sebuah  buku kecil berwarna orange yang ditumpuki pakaian demi pakaian acakadut didalam lemari. 

OLD DIARY 

Gue penasaran dan kemudian mengambilnya dari tumpukan paling bawah lanjut mendekati pintu kamar untuk mengecek apakah dikunci atau tidak.

Gue kembali menduduki pinggiran kasur sambil membuka lembaran demi lembaran diary yang pernah jadi saksi curahan hati gue.

Diary itu memiliki gembok tapi gue ngak tahu lagi dimana keberadaan gemboknya. Di lembaran pertama gue shock. Entah kenapa juga gue shock padahal gue sendiri yang menulisnya.  

DAFTAR ORANG YANG PALING GUE BENCI DI DUNIA

Gue hanya bisa tertawa kecil saat membaca deretan nama yang berada di list tersebut. Ada nama mantan, ada nama pacarnya mantan dan nama – nama lain yang gue lupa juga alasannya apa sampai orang – orang itu termasuk dalam blacklist hate people gue.

Dilembar selanjutnya gue membaca empat lembar bolak – balik catatan curhat gue pas habis putus cinta. 

Ngakak gue PETCCAAHH!!

Demi tapir indigo. Gue berasa THE MOST ALAY IN THE WOLRD :v

INI APAAAAHH!!??? ASTAGAA…  KOREK MANA KOREKK!!?? Gue mau bakar diary ini.. :v

Kurang kerjaan apa gue waktu itu ampe sempet – sempetin nulis curhatan alay begini ? nulisnya pakai pensil pula :v 

Gue pun langsung merobek catatan – catatan itu, mengingat gue ngak mau anak cucu gue ketularan alay membaca sejarah curhatan tak berfaedah seperti itu. Gue ngak mau dilabeli nenek baper, cukup nenek gayung di filmkan nenek baper jangan.. tingkat horornya close enough.

Sebenarnya diary itu memiliki banyak catatan tapi pas gue balik – balik lagi udah banyak bekas robekan. Gue bersyukur udah ngak ada lagi catatan lucknut lainnya..

Gue berkeringat seketika, saat sadar kalau diary ini bisa dibaca oleh siapapun termasuk Mak gue. Mengingat posisi diary ini memungkinkan bisa mencuri mata siapa saja yang membuka lemari gue. Apalagi dengan gejolak rasa kepo yang mendidih, bisa – bisa langsung diembat. Gue ngak bisa bayangin gimana perasaan beliau saat membaca diary anaknya. Bisa saja beliau diam – diam telah mencoret nama gue didaftar anaknya. 

MAKK AMPUNI AKU MAKK!!??

Waktu SD kelas 4, kalau ngak salah, gue pernah musuhan sama teman gue, hanya karena perihal diary. 

Efek pubertas dini, gue mulai mencurahkan isi hati gue tentang teman yang gue naksir di dalam kelas ke dalam diary pertama gue.

Gue sering ngajak bermain  teman gue di dalam kamar, dengan cueknya gue hanya biarin diary gue tergeletak lemah diatas meja belajar, gue biarin pula teman gue membacanya. Eh keesokan harinya gue dibully sekelas, gue malu ketahuan sama cowok yang gue naksir itu dan akhirnya musuhan sama teman mulut loyang itu. 

Namanya anak kecil yah ngak betah kan musuh – musuhan, hari kian berganti, gue dan mulut loyang berangsur – angsur baikan, gue ajak lagi dia bermain dikamar dan membiarkan lagi dia membaca diary gue dengan curhatan perihal kepalanya yang kutuan. Hahaha rasain! 1-1

No comments:

Post a Comment