06 September 2016

First Story KKN

Sudah sebulan sejak penarikan tanggal 4 Agustus kemarin, bayang – bayang aktivitas selama masa KKN masih terrekam jelas diingatan gue. *Yaiyalah tiap aktivitas lu rekam mulu yan -_-

Dari mulai pelepasan ampe penarikan ada saja kenangan yang bikin kangen. Apalagi ama Korpos tetangga..*Ekhuuu :p

Seperti statement yang gue bilang pada postingan sebelumnya, gue fikir temen – temen posko gue bakalan sejaim seperti ekspektasi gue, ternyata dugaan gue salah. Semua pada freak juga kayak gue.. hihihi.. waktu awal pertemuan aja sih yang jaim – jaiman, eh pas setelah pelepasan, deeh’  satu – satu bikin ilfeel. Kkk

Eaaa... Jempolnya Manaa ??

Buktinya selepas pelepasan itu, masa ngukur baju posko di pinggir jalan ? udah gilaa… sambil ngukur, teman – teman posko lain yang lewat pada ngira kita lagi obral baju. Deng.. belum lagi waktu kita belanja bersama di supermarket yang ngak jauh dari kampus. Belanjaan setroli, padahal bahan – bahan makanan yang dibeli itu hanya persediaan untuk 1-2 hari aja. Sama seperti kejadian ngukur baju di pinggir jalan, mereka (teman posko lain) pada ketawa heran melihat kita kesana kemari mengitari rak demi rak dengan troli yang isinya menggunung. ‘ KALIAN INI MAU KKN ATAU BIKIN ACARA KAWINAN SIH?? ‘ #belanjaanbejibun.

Temen gue si Yondris pake beli El-Man rasa pisang segala. Saat itu ngakak gue langsung pecah.. Gentle sih minumnya El-Man, tapi kok gue jadi geli sendiri yah?? RASA PISANG - SEKALI LAGI - RASA PISANG.. Yasalam.. ngak sekalian beli rasa beras merah ? Kkkk… beli promina noh..

Hasil dari belanja itu mungkin menjadikan kita posko yang paling banyak barang bawaan saat pemberangkatan, posko lain hanya membawa koper dan atribut posko. Nah kita ? tambahannya bahan makanan cuy.. persiapan perang :D

Tanggal 14 Juli adalah jadwal keberangkatan untuk Kabupaten Bolmut, dan pada hari itu juga kita dibuat kayak Zombie sama pihak LPPM. Sesuai jadwal, kita disuruh kumpul jam 6 pagi on time, yang katanya ‘ maaf ‘ apabila pada jam demikian, jika ada yang terlambat maka tanpa pengecualian bakalan ditinggalin bus, tapi apa ? kita fikir jam segitu bakalan langsung berangkat eh ternyata berangkatnya jam 10 menjelang siang. Kan bangkai!?

Tap tak apa-lah~ Saat pemberangkatan, posko gue ((Desa Tote)) sebus dengan posko Desa Wakat dan Desa Tanjung Buaya jadi sepanjang perjalanan gue bisa cuci mata. Akkk… Korpos :* #Alay~ 

Kurang lebih 6 – 7 jam perjalanan menuju Kabupaten Bolmut. Bagi gue, dengan waktu tempuh perjalanan kayak gitu, gue sih asik – asik aja, karena udah jadi kebiasaan pulang balik Manado – Bolmut, sementara teman – teman posko gue pada gerah udah berjam – jam diperjalanan tapi ngak nyampe – nyampe juga. Dikit – dikit pasti nanya

“ Dian.. ini kapan nyampenya ? “  

Gue membatin “ Ntar.. setahun lagi “

Sekitar jam 5 sore rombongan KKT 112 Unsrat nyampe di Kantor Bupati Bolmut. Kedatangan kita disambut oleh Bapak Wakil Bupati bersama Pemda setempat.

Cukup lama acara penyambutan tersebut berlangsung. Hari pun mulai gelap. Acara selesai dan rombongan KKT kemudian didistribusikan ke kecamatan masing – masing. Namun pada saat pendistribusian berlangsung, supir bus yang posko gue dan 2 posko lain tumpangi berulah. Kira – kira ada 5 – 6 bus yang ditumpangi supirnya pada resek semua.

Korban Penelantaran Sang Supir Bus!

Kita udah kegerahan dalam bus, belum mandi seharian, belum makan pula, belum istirahat ehh supirnya pada sok – sokan ngambek ngak mau nganterin kita kalau ngak dibayar. Alasannya sih sepele hanya masalah ‘UIT’ dan misskomunikasi antara supir ama dedengkot – dedengkot KKT aja.

Akhirnya dengan tampang sok KAYA karna Soekarno masih berbaris di dompet, akhirnya perposko patungan 50 ribu untuk dikasih ke sopir. Masalah clear. Kita pun menuju ke Kecamatan terlebih dahulu untuk penyambutan oleh Bapak Camat, namun setelah sampai di Kantor Kecamatan. Ehh.. acaranya udah bubaran.

Lanjut deh kita ke desa masing – masing. Tapi sebelum itu gue mampir di rumah gue yang ngak telalu jauh dari Kantor Kecamatan untuk ambil motor, biar esok – esok kalau ada kepentingan kesana kemari jadi lebih mudah.

Gue memutuskan naik motor bareng Ka Rocky a.k.a Koordinator Posko

(ON THE WAY DESA TOTE)

SELAMAT ANDA MEMASUKI DESA TOTE~

Kamvret!

Desa gue dilewatin sama si supir. Teman – teman seposko gue sengaja dilewatin ampe di desa sebelah Desa Wakat. Arrgghhh pengen banget gue jambak si supir bus itu, dia ngak tahu nih kita udah pada hipertensi dibikin jengkel dari awal pemberangkatan. Errrgghhh…

Abaikan kekucelan kita.. (penyambutan oleh Kepaka Desa)

15 menit berlalu, akhirnya mereka tiba dengan selamat. Kita disambut dirumah Bapak Kepala Desa. Namun lagi – lagi drama pun terjadi pada saat perbincangan masalah akomodasi dan bikin gue sama teman – teman seposko mimisan mendadak.

“ Kalian boleh sih tinggal disini… tapi saya ngak masak “ KATA-ISTRI-TERCINTA-DARI-BAPAK-KEPALA-DESA.

Kita semua shock dan langsung hadap – hadapan seraya membatin, seakan tahu satu sama lain apa yang kita nyiyirin dalam hati.

“ IBU FIKIR KITA DATANG JAUH – JAUH MENGABDI DI DESA IBU MAU BIKIN IBU REPOT MASAK UNTUK KITA ?? HAA ?? GOLOK – GOLOK – MANA GOLOK ?? “ Ahh ibu bikin kita gemes ajaaa \m/

Asoyy banget kata – kata mutiara si ibu, dia ngak tahu apa kita cape – cape bawa ole – ole cabe, tomat, bawang dkk dari Manado demi biar kita bisa masak sendiri ?. Semenjak kata – kata itu tersirat langsung dari bibir manisnya si ibu, bikin kesan pertama berjumpa dengannya langsung hilang simpatik.

Tapi ya udahlah yah.. kita husnudzoon aja, mungkin ibu khilaf. Kita maapin kok bu :) lagian Bapak Kepala Desa juga udah berbaik hati menitipkan kita di sebuah rumah kosong dan yey! Bikin kita bebas ngapain aja include ngak ngerepotin istrinya. Yaaa khan bu ? :p Eh tapi kata ‘ bebas ‘ itu digarisbawahi yah.. Bebas dalam hal yang positif ya bukan yang negatif – negatif. Istigfar noh yang udah suudzon duluan.

Overall, begitulah kira – kira awal cerita KKN yang full of dramatic but so much fun.


See yaa at the next story. Ciao!

5 comments:

  1. Nggak mandi... btw, gue pas masih kuliah di IAIN kemarin baru tau kalau ada KKN dan entah kenapa pas gue denger cerita2 dari senior gue takut banget. Ikut ospek karena wajib gundul aja gue nggak mau apa lagi KKN :'v

    Dan akhirnya gue pindah kuliah dan nggak ada KKN BAAHAHAHA~
    Susah kan KKN huhu...

    ReplyDelete
  2. Jangan lupa rumah kosong nya itu di bersihin yaaa hahaha

    ReplyDelete
  3. Selamat Siang Mbak Dian,

    Saya sedang blogwalking dan menemukan blog anda.
    Saya Soraya dari http://serumah.com.
    Saat ini trend berbagi ruangan/roomsharing sangat marak di kota besar. Kami berinisiatif untuk membuat situs pencari teman sekamar/roommate agar orang-orang yang ingin menyewa tempat tinggal (apartemen, rumah atau kost) dapat berbagi tempat tinggal dan mengurangi biaya pengeluaran untuk tempat tinggal. Berawal dari ide tersebut, website serumah.com diluncurkan pada awal tahun 2016.

    Saat ini saya meminta bantuan anda untuk menuliskan artikel review mengenai serumah.com di situs blog anda. Saya dan Tim Serumah sangat menghargai jika Anda bersedia untuk memberikan review terhadap website kami dan menerbitkannya di blog anda.

    Mohon hubungi saya jika ada pertanyaan lebih lanjut. Saya ucapkan terima kasih atas waktu dan kesempatannya.

    Soraya F.
    Cataga Ltd.
    soraya.serumah@gmail.com
    http://serumah.com/

    ReplyDelete