16 August 2015

Happy Independence Day Our Indonesia



Selamat hari kemerdekaan!!


Tepat di hari kemerdekaan ini gue kefikiran buat mosting lagi, setidaknya gue sebagai anak bangsa Indonesia yang Alhamdulillah ngak lahir dan idup di jaman kompeni bisa memosting sesuatu yang bermanfaat dan semoga bisa menginspirasi anak bangsa dari sabang sampe merauke.

Inspirasi gue mau mosting berkat ngeliat ibu – ibu bohay yang kemarin latihan gerak jalan. Tapi bukan hanya itu juga, gue terinspirasi dari anak – anak jaman sekarang yang 80% sudah kagak ada jiwa nasionalismenya, moralnya tercoreng, hidup hedon ditengah arus globalisasi yang sebenarnya merusak jati diri bangsa dan masih banyak lagi.

Ngeliat ibu – ibu yang gerak jalan sekan merivew masa kecil gue waktu masih SD, paling seneng kalau udah mendekati tujuhbelasan banyak skali kegiatan yang diselenggarakan, baik itu tingkat kecamatan ampe yang terkecil tingkat komplek. 


Karna tidak terkategori sebagai Pasukan SMEKOT (setengah meter kotor) alias cebol, dari zaman SD ampe SMA gue sering terpilih menjadi bagian dari peserta gerak jalan, paling ingat banget kalau gerak jalan itu ngak cakep kalau ngak pake variasi gerakan, biasanya yang paling sering dipake itu variasi langkah segitiga, tapi gue jadi heran kenapa hanya  segitiga doank. Pake yang lain kek kayak ~ variasi lingakaran, variasi persegi panjang, variasi trapezium, atau apalah yang penting jangan segitiga doang. Yang paling aneh itu variasi pisah barisan.. wong apalagi ini ? ini mau gerak jalan atau cerei ? pake pisah – pisah segala.

Satu lagi instruksi yang paling absurd “ HORMAT KANAN GRAK “ yaiyalah!  dimana – mana juga hormat pake tangan kanan bukan tangan kiri, kalau tangan kiri gue yakin pasti setim itu KIDAL semua. 

Selain gerak jalan ada juga acara meminang… eh maksudnya panjat pinang. Uforiah masyarakat itu pecah kalau udah memasuki acara ini, tiap orang berlomba – lomba untuk sekuat tenaga memanjat agar bisa dapetin hadiah. Hadiah yang digantung juga bermacam – macam, ada ember, ada duit, ada sempak , dilengkapi BH pula, pembalut juga ada, mantan. wajan juga ada, dan masih banyak lagi. Tapi ampe skarang peserta panjat pinangnya masih laki – laki juga, gue berharap ada perempuan yang memberanikan diri untuk panjat pinang. Terutama… IBU - IBU Semoga saja….

Memasuki zaman SMA gue juga ditunjuk untuk bertugas sebagai PASUKAN PENGIBAR BENDERA PUSAKA, cita – cita gue dari SMP ini akhirnya bisa kesampean juga. Rasanya bangga jadi bagian dari keluarga besar PASKIBRAKA. Walaupun sebenarnya gue ngak trima rambut gue digunting kayak dora. Yang ngegunting waria pula, alhasil rambut gue yang telah digunting dijadiin rambut palsu yang disambung dengan rambut cepak mereka. Anjir tu manusia horror! Bukan hanya itu juga setelah 17an gue dipanggil IBU MEGA sama temen sekelas. Arrggh rasanya pengen gue tabok kepala mereka.. tapi kesemuanya itu tidaklah apa - apa yang jelas gue juga bangga atas status gue sebagai Purna Paskibraka Indonesia. 


Berbicara tentang Hari Kemerdekaan berarti wajib berbicara Nasionalisme. Lu tau kan Nasionalisme ? Jangan bilang lu ngak tahu ? Tau ngak ? … Ngak ? OKE. Buka New Tab dan tanya sama eyang gugel. Simpelnya Nasionalisme itu adalah jiwa kebangsaan/rasa cinta terhadap tanah air. Jadi kalau lu ngak punya Rasa Nasionalisme secara otomatis lu ngak punya rasa/jiwa kebangsaan. #Bukanmaksudmengatai  

Dan satu lagi… ibarat rasa boker buatlah rasa nasionalisme lu menjadi rasa alamiah yang muncul dan dihasilkan dari jiwa/diri lo sendiri.

Menumbuhkan rasa nasionalisme sebenarnya ngak susah – susah amat kaya nahan boker, untuk menumbuhkan rasa nasionalisme juga ngak harus balik ke jaman penjajahan trus perang lawan kompeni pake pisau dapur atau kater, ngak harus jadi polisi dan tentara sebagai bukti cinta kepada tanah air. Ngak! Caranya rightly so easy. Misalnya contoh kecil buat yang masih pada SD-SMA dengan mengikuti upacara rutin tiap hari senin tanpa terlambat dan dengan perlengkapan upacara yang lengkap, tanpa disadari itu sudah menunjukkan rasa nasionalisme, belajar dengan giat dan tekun, tidak bolos sekolah itu juga menunjukkan rasa nasionalisme yang tinggi. Sholat 5 waktu bagi yang muslim secara tidak sadar itu juga menunjukkan rasa nasionalisme. Lah kok kagak nyambung sembahyang dan rasa nasionalisme ? Nah.. berarti kagak paham tentang makna pancasila poin pertama “ KETUHANAN YANG MAHA ESA “. Pancasila adalah dasar Negara Indonesia, sebagai warga negara indonesia berarti kita percaya akan keesaan Tuhan kita, warga negara yang memiliki keimanan dan berpedoman kepada agama dan percaya kepada Tuhan nya masing – masing merupakan wujud bahwa agama merupakan dasar atau pondasi utama & terpenting dalam sebuah negara. Karena dari agama juga kita diajarkan bagaimana menjadi warga negara yang bermoral dan beradab dimata Tuhan dan sesama manusia. Contoh kecil juga buat yang pada kuliah, dengan rajin masuk kampus tepat pada waktunya, itu juga udah menunjukkan rasa nasionalisme, buat tugas sesuai dengan permintaan dosen, rajin ngerjain skripsi dan acc bagi udah semester lanjut, belajar bukan hanya dikampus doank tapi juga ikut aktif dalam organisasi baik intra maupun ekstra. Tapi intinya rasa nasionalisme itu perlu dan wajib diajarkan dari belia dan wajib dipertahankan ampe jadi manula sebungkuk apapun badan lo, dan sekeriput apapun wajah lo. Rasa nasionalisme itu harus dipertahanin.

Gue sedih dan miris melihat generasi – generasi sekarang, banyak diantara mereka yang moralnya tercoreng akibat free sex, nyimeng, tawuran, mabuk - mabukan dan hal – hal negative lainnya. Mereka yang sebenarnya menjadi generasi tunas bangsa tapi malah berevolusi jadi generasi perusak bangsa. Ini akibat dari kurangnya pendidikan moral dan karakter. Kalau gue dibolehin jadi presiden bukan hanya gue deportasiin ke negara lain tapi generasi kayak gini sesegera mungkin gue lempar ke planet lain. Gue ngak peduli orang bersuara setuju atau ngak, dari pada pake cara halus ngak berubah dan ngak ada benar –benarnya mending pake cara kayak gini biar ada efek jera.

Ditengah arus globalisasi skarang sebenarnya sebagai warga negra Indonesia yang memiliki rasa nasionalisme harusnya sadar. “ BOLEH IKUT ARUS TAPI JANGAN TERBAWA ARUS “ yaa… dari quote yang diberikan guru bahas Indonesia zaman SMA disitu gue ambil konklusinya, bahwa boleh kita ikut arus kecanggihan teknologi dan menerima budaya – budaya asing. Tapi tolong jangan sampai terbawa arus kecanggihan itu, ambilah manfaat dari teknologi itu dan menolak mudaratnya. Jangan menerima mentah – mentah budaya asing yang tidak sesuai dengan budaya kita ( budaya timur ), karena warga negara Indonesia yang sesungguhnya adalah warga negara Indonesia yang cerdas, yang mampu memilih kebaikkan dan keburukkan demi menjaga harkat dan martabat bangsa, dan yang mampu bertahan serta mempertahankan identitas bangsa Indonesia dengan memelihara dan melestarikan budaya Indonesia yang telah diwariskan sejak dahulu.  

Ditahun 2015 ini, Indonesia juga lagi gencar – gencarnya dengan pesta hura – hura kaya Glow Run, Colour Party dan apalah itu namanya. Kebetulan daerah gue dihari kemerdekaan ini juga  bakalan ngadain pesta kayak gitu, apaan coba ? Mau pake alasan untuk memeriahkan acara 17an ? NGAK RASIONAL & NASIONALIS. Budaya barat diselenggarain ditengah penyelenggaraan acara hari kemerdekaan. Pada gesrek semua otak panitianya. Mau dikemanain tema perjuangannya ? Ya Allah hura – hura. Lu fikir pahlawan – pahlawan yang gugur itu merjuangin kemerdekaan kita pake joget – joget sambil ngelempar – lempar serbuk ? pake DJ gitu ? Astagfirullah… nyebut woy nyebut,  pahlawan kita berperang ngorbanin nyawa demi kemerdekaan, dan lu semua mau berhura – hura setelah lu enak lahir dan hidup bukan dizaman kompeni. Manusia tak berperasaan dan tak tahu trima kasih. Ini nih yang ngerusakin moral anak bangsa. 


Padahal kalau difikir yang menyelenggarakan acara tersebut adalah orang – orang yang tergolong cerdas tapi gue ngak habis fikir mendes juga. Gue saranin mending digantiin acara dzikir bersama mendoakan arwah pahlawan yang telah gugur mendahului kita, terus buat tuh pesta rakyat yang memiliki background perjuangan tapi sifatnya religius biar ngak berkesan hura – hura dan ada manfaatnya juga. Atau biar lebih kece dikit bikin lomba blogger atau lomba fashion hijab bertema perjuangan.
 

Maaf kebanyakkan ngerocos, tapi yang jelas gue ngak peduli lu orang ngomong ke gue sok nasionalis, gue begini karna gue peduli akan keberlangsungan hidup bangsa Indonesia di masa depan. Di hari kemerdekaan Indonesia ke-70 gue hanya bisa berharap dan turut mendoakan generasi tunas bangsa bisa menjadi generasi yang sebenarnya, generasi yang benar – benar bisa menjadi teladan untuk generasi – generasi berikutnya, bisa menghasilkan ide – ide cerdas untuk memajukan dan memperbaiki kembali nama baik Indonesia hebat, generasi yang melahirkan bibit – bibit kebenaran dan anti korupsi, dan gue berdoa semoga Indonesia benar – benar terbebas dari kemiskinan, kemelaratan, kebodohan, KKN, narkoba, kekerasan, kealayan, krisis moral, dan hutang – hutang negara. Amin…

Happy Independence Day Indonesia. I LOVE INDONESIA!!

17 comments:

  1. dulu pas sekolah, entah itu pas di hari minggu atau hari biasa, klo 17 pesti disuruh upacara... terus pulangnya gerak jalan gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul pas habis upacara, jam tiga nya balik ke lapangan grak jalan

      Delete
  2. meriahnya kemerdekaan.
    semoga doanya terkabul, amiiin

    ReplyDelete
  3. Smekot :D

    Widih keren pernah paskibraka. Aku mah gak pernah

    Tul, ngelihat anak sekolah sekarang..bikin ngelus dada..dada jupe *astagfirullah*

    Kita harus mengisi kemerdekaan melalui bidang yang kita minat dan bisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... Dada ayam aja tom, biar bisa di lahap. wkwkw

      ya gue setuju, hrs sesuai dengn bidang yang diminati

      Delete
  4. semoga tahun depan, doa ini udah bisa tercapai semuanya.. jadi nggak perlu mengulang doa yang sama tahun depaaan~

    ReplyDelete
  5. tetep momen paling berkesan pas momen acara agustusan, ikutan lomba lomba wkwkw

    ReplyDelete