26 August 2015

Esmoshit!

Jujur gue adalah orang yang tipenya emosian, sukanya marah – marah terhadap sesuatu yang emang gue ngak suka. Pokoknya kalau udah marah ampe jidat mengkerut siapapun itu ( kecuali orangtua gue ) bakalan gue maki, atau ngak gue jambak. Horor memang! Menurut teman – teman gue yang sering gue tanyain tentang kepribadian gue selalu jujur tentang bad habbit gue yang emang susah untuk diubah. Dan efek pembawaan gue yang sering marah – marah, kebanyakan orang yang belum kenal dekat sama gue sering menyebut kalau gue orangnya sombong, galak, apalagi tampang gue yang katanya sadis!! -_- Separah itukah ?

Pernah sewaktu penerimaan siswa baru pas SMA dulu, gue dinobatkan sebagai kakak terjahat. Gue baik woyy!! Tapi sebenarnya sih wajar yang namanya juga senior pastikan sering tuh yang namanya nyari muka atau apalah buat bisa lebih dekat sama junior. Status yang sama juga lagi – lagi dinobatkan ke gue sebagai kakak terjahat sewaktu LDKO, hampir 80 % juniornya ngaku kalau gue orangnya jahat. Gue bukan preman kalee…

Don’t judge people by the cover..

Ya gue agree sama quote ini. Kebanyakkan orang menilai gue hanya dari outer doang, dibilangin sombong, anti sosial, dibilang jahat, dibilang pendiam & jutek, dibilang sadis. What the hell yah orang sering ngatain gue kayak gitu hanya bisa disenyumin dan dingakakin dalam hati aja. Mereka aja yang ngak tahu ke gesrekkan gue.  

Seiring berjalannya waktu kesadaran gue yang dulunya redup kini mulai bersinar. lampu petromak kale!

semakin diberatkan dengan status gue sebagai mahasiswa semakin menekan kepribadian gue untuk menjadi lebih baik dari dian yang dulu. Tuntutan untuk lebih berfikir dewasa dan menentukan keputusan yang pas tanpa harus dibarengi dengan unsur pemaksaan dan pembawaan emosional adalah satu proses yang sedang gue aplikasikan ke diri gue. gue selalu berusaha untuk tetap tenang dan sabar ditahap demi tahap moment yang memang mengundang emosi baik itu tentang hal besar atau hal kecil.

Misalnya tentang hal kecil seperti Tab gue yang akhir – akhir ini sering loading kayak bekicot memicu emosi gue untuk segera membenturkannya ketembok atau kelantai, tapi berkat membalancekan logika dan emosional gue, gue mengurungkan niat bejat itu dengan dan membacakan Tab gue surah – surah pendek dan memandiwajibkan nya, karna gue berfikir mungkin Tab gue lagi habis datang bulan jadi efek resenya masih kebawa. #gagalLucu 

Mueheheh #CopyketawanyapacarDeva

Bercerita tentang emosional gini gue sering teringat sama kejadian yang merupakan one of bad moment in life. Gara – gara emosi gue yang sudah tidak bisa terkontrol gue pernah nampar sahabat gue sendiri. Ini penyebabnya gara – gara sahabat gue itu orangnya sering ngebully #bangkeemang dan bullyannya berhasil membawa emosi gue dibawah kekuasaan setan yang ngak tahu setan jenis apa sehingga tangan gue dengan entengnya mendarat mulus dipipinya, dan setelah itu gue ngak nyadar bibir sahabat gue itu pecah karena tamparan itu. Emosi memang pembawa petaka! 

Dari beberapa kejadian yang telah terjadi itu gue belajar untuk tidak melayani sesuatu yang rese dengan emosional.

Jadi itu dulu cerita tentang efek dari emosi gue..

kalau ada yang cerita rese lo yang mengundang emosi baik itu tentang hal kecil atau besar silahkan di share ! 

27 comments:

  1. Ya ampun sahabat sendiri ditampar sampai bibirnya pecah. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. :'( gue sebenarnya kagak tega juga sma dia dan kecewa sama diri gue sendiri sampai emosi & hilang kontrol gitu, bahkan skrang masih punya rasa bersalah sama temen gue itu walaupun skrg udah baikan.

      Delete
  2. Permisiiiii *Nunduk*takut digampar* :D

    Susah ya kalo emosi gitu. Kadang pemicunya banyak banget. Semakin di coba sabar, semakin banyak yang ngebikin emosi. Mungkin kuncinya cuma satu, jangan ikutin emosi, kalo marah mending diem ato nonton stand up biar ngakah. Soalnya kalo gak di control, ntar kebawa-bawa sampe jadi ibu. Jangan sampe deh yg di gampar itu anak :D Heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul gue skrg lebih memperbaiki sifat buruk gue dengan tidak meladeni sesuatu dengan emosi. :D

      pernah juga dikatain sama temen. " Dian entar lo udah nikah dan punya anak hati2 jangan kebanyakan marah2 ntar ditinggalin suami " Wwkwk

      Delete
  3. hemm sadis banget teman sendiri ti tampar :D

    ReplyDelete
  4. Iya mbak, banyak memang orang yg menilai dr luarnya doang. Saya juga kadang sering dibilang orangnya jutek, sombong. Padahal mah enggak.
    Sedih juga dikatain begitu. Huhuu

    Wah waah.. emosinya sampe membawa malapetaka gitu ya mbak.
    bibir sahabatnya sampe berdarah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nyante ajj yu! emang betul hrs dibiarin aja jgn diladeni ntar kayak aku ampe nampar temen ndiri.

      lagi khilaf rahayu :) :(

      Delete
  5. Kalau tabnya mulai lemot banting aja sampe puas... abis itu ke mall beli lagi :D
    sadis ya emosiannya... ini kalo pacaran, paacarnya bakal digimanain ya kalo lagi emosi -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... paling digantung disarang lebah :p

      Delete
  6. jangan emosi emosi teh,,
    nyebut teh nyebut ,,

    ReplyDelete
  7. Padahal kamu sosialis banget loh. Buktinya sering ke blog gue wkkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... iya donk itukan slh satu bentuk silahturahmi antar blogger. :)

      Delete
  8. Sadis Afgan. Segala sesuatunya jangan dikedepankan dengan emosi, berpikir dulu, lalu dicerna. Aseg.

    ReplyDelete
  9. Wah ngontrol emosi emang susah tapi biasanya kalo di tempat umum kalo lagi emosi aku paling diem aja ditahan emosinya.

    ReplyDelete
  10. Sadis Banget ........ kalo w emosi paling diem

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe emang afgan sadis ?
      jangan diam mending tonjok. Hehehe *Becanda

      Delete
  11. SMA mah emang lagi meledak-ledaknya..

    buset ngeri banget emosinya.. itu kalau pacaran, cowoknya babak belur tuh. heuheuheu

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoai... masa transisi -_-"

      Hahahah... KO! Ckck

      Delete
  12. Diaaaaaaaan! Jahat amat ya lo. Dulu. :v
    jadian yok! *halah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Elaah gue dulu mah ngak jahat itu cuma akting doang. Hihihi

      Yakin ? Mau jadian betulan nih ? gue jomblo loh.. *halah

      Delete