08 August 2015

Cerita Paket Nasi Campur



Sudah 1 minggu gue tidur dan berpijak di kota tinutuan ( Manado ), balik kekehidupan seorang mahasiswa pada umumnya, NGEKOST!! Horror kalau dengarin kata itu, lebih horror lagi kalau dengar kata KULIAH. Pfffttt!!

Setelah tanggal 3 agustus kemarin gue fikir aktivitas perkuliahan akan segera dijalankan seperti biasa, ternyata eh ternyata dia tidak setia libur panjangnya diperpanjang lagi ampe kiamat 1 minggu, alhasil seminggu itu gue hanya berleha – leha di kasur empuk ampe busuk. Tapi 2 hari yang lalu secara berturut gue menyempatkan diri kekampus. Biasalah nyari muka ke maba #preett -,- .Ngak kok!! Gue kekampus hanya mau ngeregis lagi.

Dengan PDnya gue melangkah ke Wadek I hanya untuk minta tanda cintanya tangannya. And then someone make it hard. Iyah sih staf yang biasa ngeladenin mahasiswa meminta KHS gue harus ada paraf dari Kaprodi gue, alhasil gue harus berdiam diri ampe karatan di ruang Prodi demi menunggu biar di paraf.

1 Jam kemudian…

3 Jam kemudian…

2 bulan kemudian…

Lumutan woy.. Kapro gue kagak nonggol juga. Gue pulang tanpa hasil!!


Pada hari itu juga gue lagi ngidam nonton Comic 8 Kasino Kings, saking betenya balik kekost, gue ngecall temen sekost gue buat nemenin nonton. Si vira udah bilang oke tapi kata “ Oke “ itu ternyata OKE : Surga Yang Tak Dirindukan. Whatts?? Kebetean apalagi Ya Allah ?

Dengan berat hati gue iyakan saja walau sebenarnya gue kepengen banget ngeliat aktingnya Da Lopez Brother , sama Koko Ernest. Pas nyampe TO hati ini seperti ketarik magnet Comic 8 dan kebimbangan pun muncul. Surga,Comic,Surga,Comic,Surga.. Ok Surga!! Daripada gue nonton Comic 8 trus kagak masuk Surga, mendingan Surga ajj. (Ok! #DianKagakNyambung) Apa sih ?

Pas nonton STYD gue fikir ni pilem bakalan ngebosenin kayak AAC ternyata tidak. Walau diliat dari judulnya seperti tidak memungkinkan ada unsur komedi. Part awal ceritanya cukup menggelitik ditambah lagi dengan peran Kemal Pahlevi yang onta abis. Memasuki bagian tengah cerita konfliknya mulai terlihat ternyata ceritanya tentang poligami yang dilakukkan ke istri pertama demi menyelamatkan nyawa perempuan yang bakalan bunuh diri. Pokoknya Good Movie deh! Jempol badak buat ni pilem ceritanya ngak sedih – sedih amat dan yang jelas ngak ngebosenin. Ngak sia – sia milih STYD. Ckck..

Hari ke-2 gue balik lagi kekampus janjian sama sohib gue untuk sama - sama meminta paraf Kapro. All Done! Waktunya ngacir bareng sama sohib andalan Amelia dan Angel. Pada hari sebelumnya gue make a promise sama mereka berdua untuk ke TO, tapi guenya pergi sama teman sekost. Salah gue sih status check in Cinema 21 di Path, akhirnya duo sabun colek ini marah – marah sama gue.

“ huuu lu yan gue udah smangat datang hari ini kekampus biar bisa pergi nonton bareng eh lu pergi duluan ke TO kemarin “

“ Iya sorry gue kebelet nonton, lagian juga di ajak sama teman sekost “ #padahalboong

“ Jadi gimana nih ? jadi pergi atau kagak “

“ Ya udah deh, pergi aja “

(-,-) yomaaa,, berat nih hati mengatakan iya, seumur – umur nanty kali ini gue sedekahin 2x lipat uang gue hanya untuk nonton bioskop. Nasibb.. tapi ya trima ajj lagian juga mau nonton Comic 8 bukan bokep. 

Setelah urusan kampus beres kita bertiga naik mikro (angkot) ke Mantos, didalam mikro tiba – tiba si ame ngebisikin gue “ Dian nih angkot ada Wifi loh “ dan Jreeng… betulan ada wifinya lo.

Mikro ( Angkot ) Manado


Gue ampe terkagum – kagum sama sopir angkot ini. ini baru yang namanya salah satu Inovasi Transportasi. Dengan menyediakan wifi gratis dalam angkot gue harap Manado ini bakalan terminimalisir dari macet dan dengan begitu juga masyarakat mau dan ingin memanfaatkan angkot sebagai transportasi publik. Udah 2 tahun lebih gue hidup di Manado tapi baru kali ini gue naik angkot yang ada Wifinya. Top deh! Moga bisa dicontohi angkot yang lainnya. Pokoknya buat supir angkot Manado yang baca blog gue, gue saranin nih ingat dan catat baik – baik!! Bukan hanya bagian dalam angkot yang di modif pake televisi (pastiin aja mau buka bisnis bioskop berjalan ?)  pake rak – rak minuman ala bar (ngak sekalian aja sediain ledis night), ganti jok mobil kayak sofa (kenapa ngak sekalian ranjang aja ), jangan hanya puter music kenceng – kenceng ampe  penumpangnya mengalami budeg masal. Jangan gitu deh! Kalau sopir cerdas nih, berkreasi dikitlah bikin sesuatu yang baru dan rasional, berinovasi biar ngak terkesan mainstream, dan keutamaan serta kenyamanan penumpang itu yang harus diperhatikan. Huh’ kok gue jadi kesel sendiri yah ? Pokoknya itu deh dari gue.


Kurang dari 10 menitan akhirnya kite – kite bergerak menuju TO dan tanpa berlama – lama lagi karcisnya langsung dibeli (lah karcis lu piker mau nonton layar tancep). Sembari duduk kita – kita sibuk dengan gadget masing – masing, saking sibuknya gue ampe lupa diri kaki gue udah gue naikkin diatas kursi sofa pake sepatu lagi. tiba – tiba si pertugas TO itu menghampiri.

“ Dek kakinya “

" Oh iya mas maaf "

Lupa diri lagi gue naikin lagi kakinya. Tiba – tiba petugas ke -2 lewat dan ditegor lagi guenya.

" Maaf dek kakinya "

“ Oh iya mba maaf "

Aduh malu – maluin banget sih. Emang yah basicnya kagak sopan tetep bakalan kebawa juga. Huft! Untung hanya 2 kali ditegor, kalau ampe ke 3 kali gue jamin, gue langsung di bikin popcorn caramel sama si mas dan mba itu.

Cukup lama kita bertiga duduk menunggu, untungnya ngak dapat ambeyen level akut. Gimana ngak lama coba jam mulai jam 3 beli tiket jam 1. Sungguh 3 Cewek yang cerdas.

Jam akhirnya menunjukkan pukul 3, kita bertiga buru – buru masuk ke Studio. Efek ngak sabaran nih! Filmnya udah mulai. Di awal cerita, filmnya udah ngakak seru, kocak, dan sangat mengelitik ketengah film makin kocak lebih keakhir filmnya lebih kocak lagi, gigi gue ampe kekeringngan gara – gara  kebanyakan ngakak ditambah lagi efek tiupan angin AC, ya lebih kering lagi. Tapi sayang ternyata Comic 8 yang kita tonton baru part 1. Kan anjay. Part 2 ntaran Februari 2016. Elah keburu tua gue nunggunya.

15 comments:

  1. wih keren amat angkot ada Wifi nya , pakai modal lebih kayaknya si abang buat narik haha.

    Sabar ya Part 2 Casino Kings kaya nya serus abis.

    salam kenal ya!

    ReplyDelete
  2. Bukan pake modal sendiri sih tapi disedian sama dekominfo manado. Hehe

    Iya kayaknya lebih seru deh, jadi ngak sabar -_-

    Slm kenal juga :)

    ReplyDelete
  3. Wih kece ada wifinya.. Itu tarifnya makin mahal atau sama aja ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama aja, lagian bukan dari pihak si sopir yang nyediain wifi tapi pemkot manado

      Delete
  4. Hahaha sedih juga ya udah dateng ternyata masih libur satu minggu. \:p/
    Anjiir gue kalo nemu angkot yang kayak gitu bakal gue pake muter-muter dulu. Lumayan kan jauh dekat harganya sama. Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nyesek lagi.
      wkwkwk iya gue juga pengennya gitu tapi jangan ntar sopirnya ngamuk bosen ngeliat gue

      Delete
  5. assalamualaikum wr.wb.
    blog udh aku follow, terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. wlaikumslm wr.wb
      trimakasih juga yah :)

      Delete
  6. Hahah inovasi bagus tuh angkot ada wifi nya.. Kalo semua angkutan umum ada kek begituan mungkin bisa membantu mengurangi volume kendaraan pribadi di jalanan tuh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe sama gue juga kalau ada wifi beginian gue bakalan betah dan enggan trun dari angkot

      Delete