13 May 2015

Suka Duka Tugas Studio



Break time..


Sebenarnya malam ini gue mau lanjut ngerjain tugas studio, tapi take a rest dulu. Udah lelah ni pala gue dibikin puyeng melulu sama tugas. Syukur ajj kalau kelar tugas udah sarjana, nah kan untung. Tapi ini malah disuruh revisi lagi tugasnya.. -,- Tapi intinya curi waktu dikitlah buat nyempetin istirahat.


Okkhee, paling lu yang udah baca Cerita gue : Surviveplan13 Goes to Minut bertanya – tanya nih orang nulis cerita di blog yang atu belon kelar eh malah nulis cerita yang laen. Nah begini ceritanya untuk tulisan gue tentang field trip itu pengen gue masukin video juga, bukan hanya foto doank sebagai pemerkuat cerita, berhubung videonya bukan di gadget gue terpaksa gue tangguhin dulu ceritanya sampe memori kamera temen gue abis dipake. Kan ngak seru toh gue nulis, gue ceritain field trip yang serunya bukan main ke lo semua hanya ada bukti foto doank, anti mainstream dikitlah biar kesan true storynya dapet. Ok pers conference selesai. 


Lanjoot…


Berkaitan dengan judul storynya sukaduka Tugas Studio. Banyak banget yang pengen gue share ke lo semua. Baik suka maupun dukanya.

Dukanya..


1.  Kagak punya motor


Nah yang satu ini emang paling bikin pusing kalau ngak ada motor pas survey. Untuk urusan motor gue serahin sama roy dan sendy jadi kalau misalnya kagak ada yah siapalagi yang bakalan gue sama fany omelin kalau bukan mereka berdua. 


Pernah kemarin pas survey ke 4, kita mau survey tapi si roy kagak ikut soalnya dia lagi ada urusan. Helah sosibuk tu rambut brokoli, paling juga ngurusin sapinya telat mens. Huh’ sebelnya gila.. Waktu itu jam udah menunjukkan pukul 5 sore trus motornya kagak ada yang cocok sama gue dan fany. Masa iya kita berdua disuruh pakai motor matic tanpa rem belakang, yang ada gue sama fany langsung masuk Berita TVRI Manado “ 2 Cewek bahenol dan montok nyemplug keselokan “. Kan kagak lucu… bukan hanya itu doank kita berdua sampe dipinjemin moge milik ka Michael gegara kagak punya kendaraan hualah’ emang kita – kita komunitas cewe moge bragajul ? Naudjubileeeh.. kita mah bukan rider handal kayak IndriBarbie.


2.  Motor mogok


Lah ini selain ngeselin, bikin lebih puyeng lagi. Pas survey ke 5, #kalaukagaksalah. Kita itu lagi nambah – nambah data visual untuk rumah yang memiliki RTH dan tidak sekalian dengan RTH Fasilitas Umum di kelurahan Ranotana Weru. Kita pergi kelingkungan 4 untuk mengambil datanya. Udah jebret – jebret nih ceritanya, udah fix mau dilanjutin ke lingkungan berikutnya eh pas mau dinyalain motor yang dinaikin sama fany dan roy kagak nyala juga, udah distarter berulang kali kagak idup juga. Kata Roy motornya mogok karena cuaca udah dingin, maklumlah kita survey habis hujan. Jadi gue fikir motornya masuk angin ? dingin ? kenapa ngak sekalian aja dikerokin biar nyala ? Hualaah, gue baru tahu motor juga bisa sensitive sama cuaca yang ngak bersahabat. Gue sedih cuy ngeliat Roy sama Sendy nyalain motornya tapi kagak idup juga, dan dengan kesongongan gue, gue spontan mengatakan


“ Alaah lu berdua ampe Patung Liberty pindah ke Ranotana Weru motor ini ngak bakalan idup, sini gue nyalain “


Brmmmm… Brmm.. tiba – tiba suara motornya meletup – letup kaya kentutnya Zain Malik


“ Wah motornya sedikit nyala setelah dinyalain dian“


“ Iya emang,, terkadang sentuhan wanita itu perlu “


Trus Sendynya ngejawab “ Ah betul itu, sentuhan wanita itu sangat – sangatlah perlu “ ini anak emang otaknya ngeres mulu, perlu dicuci pake deterjen biar bersih ditambah softener biar wangi. Gue heran aja sama motor itu, pake acara sakit, masuk angin lagi, helaah… ntar habis survey gue bawa kedokter dah, gue suruh suntik ajja sekalian suruh minum obat biar cepat sembuh.


Hari sudah menjelang malam, motornya kagak idup juga. Kita remuk bersama mencari jalan keluar, dengan terpaksa fany sama roy memutuskan untuk ngedorong motornya ke jalan utama sebagai gerbang awal yang biasa kita lewati untuk ke Ranotana Weru. Untungnya motor gue sama sendy kagak pake acara ngikutin mogok segala, jadi kita berdua ngelanjutin cari data di lingkungan lain. 


Gue sama sendy berhenti disalah satu rumah untuk menanyakan dimana letak lingkungan 5, tu cewe ramah banget ngejawab pertanyaan Sendy, cieee.. rupanya tu cewe udah kena rayuan Tokek Maluku alias sendy. Wkwkwk..


Pas sendy udah mau muter balik motornya, Dari kegelapan gue melihat sesosok cewek dengan wajah yang lesuh dan ngosngosan berjalan gontai tanpa arah. Dan sesosok cowok berambut brokoli yang lagi ngedorong motor. Sontak gue ketawa terbahak – bahak. Hahaha… kasihan nih dua anak. Sabar yaah… :p 


Si fany sama roy ngeliat gue sama sendy dengan ekor matanya. Mereka berdua kayak kagak trima. EGP :p Hahaha enak emang enak ngecengin mereka berdua sambil naik motor dengan wajah sembrono kaya YouMing Face. Hahaha… sakit cuy.. sakit…


Gue sama sendy udah selesai ngambil data dan memutuskan untuk balik saja ketempat Roy sama Fany yang lagi nunggu. gue melihat mereka berdua lagi duduk selonjoran didepan rumah orang, emang ngak salah lagi tampang mereka persis gepeng. Gayanya aja masih kalah elite sama gembel. Hahaha…



3.  Anjing


Nah ini bagian paling ngak enjoy banget kalau lagi survey, part ini lebih horror dari ngeliat kunti lagi nyengir kuda. Suer deh demi jigong Raisa, bagian ini paling ngeri. Mungkin bagi Roy, Sendy, dan Fany emang bukan yang horror karena mereka sendiri Dog Lovers. Berbeda dengan gue Dog Haters, yang selalu histeris kalau tempat pemberhentian survey ada seekor anjing, mulai dari gonggongan, wujud keberadaan seekor anjing walau masih dalam jarak yang lumayan jauh. Gue hafal betul keberadaannya… 


Pernah juga seingat gue waktu survey di lingkungan 10 Ranotana Weru, Roy ngeberhentiin motor didepan rumah yang memelihara anjing. Gilaa.. gue ampe keringat dingin saking takutnya, gimana ngak takut coba si doggy lari dengan cepat menghampiri motor yang gue naikin, mana anjingnya gede, tinggi lagi. Otomatis walaupun gue berdiri di atas motor betis unyu gue tetap bisa dilahap sama gigi behelnya. Huh’ gilaa… gilaa.. dan asal lo tau anjingnya bukan hanya seekor doank yang ada disekitar situ tapi kalau dihitung kurang lebih ada 6 ekor anjing. Huh’ ampun bisa stroke mendadak gue.


4.  Saat Olah Data 


Waktu pulang sehabis survey hari ke-5 dalam perjalanan Fany ngerekomendasin untuk mengolah data survey di Kostannya, gue yang tadinya udah pusing gegara ngak mungkin gue sendiri yang mengolah data akhirnya langsung setuju sama saran dari fany, begitu juga dengan Roy. Percakapan ini emang bukan dibicarakan duduk manis di kursi, tapi percakapan yang terjadi diatas motor. Well, well.. jiwa alay emang ngak bisa dimusnahkan. ini terpaksa gegara motor mogok, jadi untuk sementara waktu gue idupin lagi jiwa cabe – cabean yang telah lama vakum.


Pantat gue kesemutan gegara ngak bisa duduk dengan nyaman di atas motor, fany ngeluh – ngeluh kakinya keram karena dibiarkan tergantung lepas, sementara Roy lagi focus nyetir motor dengan helm putih yang nutupin rambut brokolinya. Terlihat aneh emang saat si roy dengan rambutnya yang tebal dan kribo dipakaikan helm. Kesannya Helm lindungin Helm :p

Yang parahnya lagi waktu bonceng dua itu kita bertiga lewat dikawasan Polisi, herannya walau dikawasan Polisi tapi penjagaan ketat dari Polisinya ngak ada. Ah.. mungkin polisinya lagi kebelet boker, atau ngobatin kucingnya yang diabetes. Padahal nih ya, pantat gue udah was – was lewat di kawasan itu. Blm lagi lewat jalan lingkungan yang penuh dengan polisi tidur, rasanya pantat gue mau loncat dari motor saking kebanyakkan.

Yang ngakak pas lewat jalan yang berbukit. Roy seperti kualahan ngeboncengin gue sama fany yang beratnya total 101 KG. Suara gas motornya terdengar memaksa, kayak Justin Bieber lagi boker. Gimana ngak berat motornya coba, si roy ngeboncengin dua karung beras. :p  


Sesampainya dikostan, gue  buru – buru mandi, bersiap dan langsung ondecuss kostnya Fany. Jam udah menunjukkan pukul 09.00. Gue khawatir roy kagak datang, bisa jadi pengolahan data kagak kelar. Sambil berbincang – bincang dengan Fany, hp gue berdering tanda semes masuk, gue liat dari roy yang katanya udah nyampe didepan kostnya fany. Gue panggil si roy dari balkon lantai 3 kamarnya fany.


“ Roy… Royy …Royy mana si Roy ? kok kagak ade ? mana sih ni orang ? “ 


“ Woeey kita disini, kita disini woy, turun sudah “


Yelah gimana ngak keliatan. Si anak lagi nyandar dipagar tetangga sebelah. sambil melambaikan tangan keatas trus pake setelan baju yang ngejreng ala rocker. Pakai Dark T-Shirt dengan Setelan Celana Ripped Jeans Hitam dilengkapi dengan Sepatu Converse yang di injak. Gayanya songong banget, Pasti – pastiin aja ni anak mau bikin tugas atau mau kekonser Slank ?


Karena Roy sudah nonggol, gue buru – buru loncat ke lantai bawah, maksudnya turun pakai tangga ke bawah. Gue juga masih waras woey, masih punya iman walaupun sebenarnya gue juga kagak tahan sama tugas studio ini. Rasanya pengen bunuh diri ajj. -,-“


Cukup lama kita mengolah data, tiba – tiba muncul seorang perempuan berbaju merah dengan jelana jeans pendek ditambah lagi rambut yang diurai. Pake ngamuk segala lagi. Shocknya bukan main.


“ eh… apa – apaan ini ? jam segini belum pulang ? “


“ kita mau buat tugas bu, tadi udah minta izin sama om penjaga “


“ oh tidak, om itu tidak mempunyai wewenang disini, kalau orang kost semuanya kaya gini, jadi apa aturan yang dibuat ? “


“ kamu kamar nomer berapa  ? “


“ nomor 48 bu “


“ ayok masuk sana, sudah malam kalian belum bubar juga, ini udah jam 11.00 tahu diri donk “


“ iya maaf bu “


“ eh nyong, tahu diri yah kalau bertamu ini udah jam 11.00 “ ngamuk ibu kost ke roy


“ iya maaf bu, kita hanya buat tugas “


“ eh iya tapi tahu diri, udah cepet sana “


Wkwkwk gue merinding disko ngedengerin Ibu Kostnya Fany ngamuk. Dalam hati gue, nih orang pernah diskolahin apa kagak ? tegur kek’ baik – baik. Emang kita anak esma yang masih labil kagak tahu mana baik mana buruk, mana yang pantas didengar dan kagak. Pake diusir cuy,, sakit.. sakit.. dia piker kita kebo apa ? Gila tu orang.

Akhirnya gue sama Fany buru – buru ngeberesin peralatan – peralatan yang dipake tadi. Sambil melangkahkan kaki di tangga pertangga, gue sama Fany ngomongin si Ibu Kost itu. Fany ketakutan kalau misalnya dia nanty bisa dikeluarin dari kostannya. Ngeri juga Ibu Kostnya si Fany. Lo tahu ajj.. berdasarkan cerita Fany, Masa iya dia pernah ngeluarin anak kost, hanya gara – gara si anak kost itu ngasih saran ke Ibu Kost, ceritanya waktu itu lagi ada yang kemalingan jadi si anak itu ngasih saran agar supaya jendela kamar kost semuanya dipakein besi pelindung biar aman. Eh keesokkan harinya barang – barang punya si anak kost itu udah dikeluarin, dan dikamarnya ditinggalin secarik kertas dengan pernyataan “ Keluar Saja Dari Kost “. Uh pedih bukan ? gila cuy hanya ngasih saran doank dikeluarin, alasan kagak masuk akal. Mungkin waktu itu si ibu lagi PMS jadi sensitifnya lagi memuncak. Ok bye maksimal sama Ibu Kost kayak gitu. Entar kalau ada pertandingan Ibu Kost, gue adu sama ibu kost gue, mana yang lebih Roar. Hahaha…


Ada proverb yang mengatakan pasti ada suka yang terselip dibalik duka yang mendalam, begitu juga dengan Tugas Studio. Ada duka pasti ada sukanya. 

Part Lucu ( bagian sukanya ) 

kita – kita sering dikira orang PU atau Kontraktor, gara – gara keseringan blusukan dan ngukur – ngukur jalan.. 

Rasanya lucu ketika gue sama team udah stak di satu tempat trus dengan gaya udah pegang kamera, pegang papan pliut, kertas tambah bolpoint, pake ngukur jalan segala, minta – minta izin untuk motretlah. Lah disangka kita mau adain proyek pelebaran jalan, ada juga yang ngira kita mau ngegusur rumah mereka, dikira juga wartawan karena motret – motret rumah. Ampun… kebanyakan su’udzon tu orang – orang. -,- Dosa woy… dosa.. tapi Alhamdulillah setelah gue kasih penjelasan bahwa kesemuanya itu hanya dalam rangka untuk ngebuat tugas, akhirnya mereka dengan ringan hati mengizinkan gue sama team. Adalakanya gue Bodo’ amat mereka ngasih izin atau ngak. Gue main gibeet aja :D

Ada juga yang sempat curhat ke kita gara – gara kita dikirain dari pemerintah mau bikin drainase. Si doi dengan semangat 45 ngejelasin panjang lebar kerusakkan drainasenya gara – gara banjir bandang awal bulan januari kemarin. Pas dibilang kita hanya mahasiswa dan hanya untuk keperluan tugas eh si doi malah mewek. Kasihan… rasanya pengen gue bujuk pake permen. Hihihi…

Bagian senengnya adalah kekompakkan kelompok gue, gue rasa beban gue dalam kelompok jadi ringan karena anggotanya ngak ada yang makan tulang, semuanya pada aktif. Gue sama Fany bagian menganalisis dan menyusun data, si Roy bagian bikin peta, dan si Sendy seksi ngojek. Yah si sendy kerjannya hanya ngantar dan nemenin kita survey.  Tapi tak apalah yang penting aktif dan masih ada partisipasi. Kalau kagak ada udah lama gue eliminasi dari kelompok. 

Sebenarnya kelompok gue anggotanya ada 5 orang, gue, Fany, Roy, Sendy sama Sasuke a.k.a Faldian. Tapi si sasuke ini udah gue pecat duluan dari kelompok, gara – gara ngak ada uluran tangannya sama skali. Kita udah pernah panggil berulang kali untuk ngajak survey eh dianya malah nanggapinnya dengan nyengir kuda. Issshhh -,- rasa – rasa giginya itu pengen gue rontokin semua biar kayak nenek grandong. WTF-lah sama orang kayak dia, maklum saja mungkin si sasuke lagi sibuk casting untuk pemilihan pemeran utama Cartoon Hentai :p. Hehehe…

Banyak keceriaan, kelucuan dan kestupidan yang terjadi, walaupun sebenarnya lebih banyak kesialan sih hehehe.. tapi semuanya gue trima, gue oke – oke sajalah. Kesialan, kesu’udzonan orang, dimarahin orang itu mah biasa. Yang terpenting itu hanyalah mental dan kesiapakan kita menghadapi itu semua. Hati kuat, iman kuat, niat baik kuat. Everything will be ok. 

Biarlah banyak kesialan yang gue dapat karena itu bagian dari perjuangan, dan jadikan itu sebagai pengalaman untuk berkaca dikemudian hari. Semua yang terjadi harus diikhlaskan, demi Tugas, demi Sarjana, demi Planner, dan demi masa depan sukses. 

Maju Bantengg… \m/

11 comments:

  1. keren blognya kak

    mampir-mampirlah ke blog ala-ala gue di www.travellingaddict.com

    ReplyDelete
  2. hehe makasih ya.. ok nanty gue bertamu deh. :D

    ReplyDelete
  3. Hualalah dtnggu crita freak lainnya yeach
    Mo bale

    ReplyDelete
    Replies
    1. okee,, nty gue bikin cerita freak biografi luu :p

      Delete
  4. wahahaha, dukanya gitu bener yak.
    problematika transportasi mendominasi di awal..
    semangat! hahaha :)

    ReplyDelete
  5. Hhahaa sama mbak. Aku juga dog haters.
    Ngeliat anjing dari jauh aja udah ketakutan. :D

    Tetep semangat ngejalanin tugasnya ya mbak. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha bikin komunitas yuk mba.

      makasih :D

      Delete