07 March 2015

Random Story

Sebelum tanggal 5 maret 2015, malamnya gue lagi berkutat mati – matian dengan tugas mata kuliah Studio Perumahan dan Permukiman. Tugas ini rightly simple banget, karna hanya disuruh translate ke bahasa Indonesia, dipahami trus dipresentasikan. Namun sayang ternyata tak segampang memahami kode – kode mantan. *eaaaak

Iya… susah bingiiittss!! Susahnya dimana ? susahnyaa pada pemahaman terhadap isi dari tugas itu. Ceritanya tugas yang dikasih sama dosen gue ini dalam bentuk bahasa inggris. Trus disuruh translate ke bahas indo. Dan lo tahu kan siapa lagi yang bakalan gue andalin kalau dapat tugas seperti ini ? yeaah… Yang Maha Tahu : Paman Google. Gue ngandalin google translate untuk mengartikan tugas ini, emang karna kata – kata pada buku itu terlalu kompleks pas di translate artinya jadi kacau banget, kata – katanya pada ngak nyambung semua dan susah untuk dipahami Walaupun sebenarnya gue juga udah ngandalin sahabat gue yang emang pinter bahasa inggris, tapi tetap saja sahabat gue itu juga ngak paham.

Malam itu gue udah pengen nyerah dan nangis karena udah ngak ngerti dan paham lagi sama arti dan maksud dari tugas itu, soalnya besoknya harus dipresentasikan. Boro – boro mau dipresentasiin gue aja ngak ngerti. Hedeuuhh!! gue mati – matian ngebaca kembali arti dan maksud dari tugas itu, udah ngak kehitung lagi berapakali gue ngulangin untuk ngebaca. Tetapi tetap saja hasilnya nihil GUAA NGAK NGERTI!! Hufft!!

Lo bayangin ajja, gue sampe rasa boker loh saking gemes banget sama ni tugas, gila banget!  tapi asal lo tahu mungkin mukzizat dari Allah dan mungkin juga karna gue anak soolehah yah #benerinkrak hehehe (ngaknyambung) pas gue habis boker dan mutusin untuk membaca kembali walaupun hanya sekali, Jreeennggg… Jreeeng!! Gue langsung paham dan ngerti maksud dari isi tugas itu. Gue jadi bingung, kenapa ngak dari kemarin – kemarin aja gue ngerti sama isi ni tugas ? kenapa baru sekarang pas gue udah habis boker ? aduhh sialan ngak masuk akal banget nih.. -__-“ 

Untungnya mata kuliah studio ini jadwal masuknya jam 12.30 siang, jadi gue bisa ngesinkron tenaga gue yang dikuras gara – gara tidur pas udah menjelang jam 05.00 pagi alias subuh. Hedeeuuu…

Besoknya, pas jam udah menunjukkan jam 11.30 siang gue mutusin untuk mandi, prepare ngampus. Eh pas gue balik mandi dan ngecek BBM, what a shitttt men. Dapat info dari ketua kelas dosen gue ngak masuk. Padahal gue udah bela – belain lembur semalam hanya untuk cari tahu isi dari tugas itu. -_-“

Huhh, seneng sih dapat kabar ngak masuk tapi usaha gue itu loh lembur, seperti kagak ada artinee sama sekali loh. Hikss… tapi walaupun dosen ngak masuk gue harus tetap kekampus mau ngembaliin buku pinjaman diperpus.. untung pas nyampe kampus teman – teman gue udah ada juga, jadi gue ngak bakalan asik sendiri sama tab gue.

Angel, ame, elang dan stella mengontrak mata kuliah studio berbeda dengan gue, gue sama nci ****. PA gue sendiri, mereka sama Nci *****, dosen yang terkenal sama level sensitifnya kayak tingginya tower Burjkhalifa di Dubai. Mereka berempat ceritanya ngak masuk kelas studio tapi di suruh Nci **** ke Dinas Pendidikan karena beliau lagi menyelenggari sebuah seminar disana. Mau ngak mau mereka harus pergi soalnya mau acc tugas ditambah dengan ngisi daftar hadir, jadi mumpung gue juga free gue ikut ajaa sama mereka. Pas nyampe di kantor dinas, seperti biasa ritual selfie gila – gilaan kudu diabadiin. Jebret…. Jebreett… tiba – tiba salah satu panitia dari penyelenggara seminar datang menghampiri.

“ adek peserta seminar ? boleh ngak jadi penerima tamu ? “

Whatsss ? ( dalam hati )

“ Hmmm, maaf om kita – kita hanya mau ketemu sama dosen kita, dan ngak lama – lama disini juga “

“ Ayolah dek, mahasiswa kok gitu. Lagian kalau udah ada penggantinya nanty di tukar lagi “

Kita – kita ngak ngelerai perkataannya lagi, sampai si om itu pergi dengan sendirinya. Lagian males ah, kita datang disini juga hanya mau acc tugas. Kenapa disuruh – suruh ? 

Setelah beberapa menit nunggu, akhirnya Nci **** datang juga dan langsung ngegotong kita masuk ke aula tempat diselenggarakannya seminar. Sumpek dan sesek banget pas memasuki aula ini, ternyata AC nya ngak dinyalain, hanya 3 buah kipas angin besar aja yang dinyalain sama mereka. pas duduk ngak betah banget pengen keluar, ruangannya pengap gilaaaa. Namun setelah beberapa saat AC mulai dinyalaiin kondisi mulai adem, dan hehehe lebih terasa adem lagi ketika sesosok cowok ganteng nan bening berkameja kotak – kotak berwarna mereh putih muncul dari pintu masuk utama aula. Cowok ini langsung mendapat sorotan mata dari kita – kita. Wowwww!! Cuci mata lagi nih. Hahaha. Emang dasar mata keranjang ngak bisa liat yang bening – bening semeriwing matanya langsung pada melotot semua. Whahah si cowok ini duduk di kursi sejajar sama gue namun kira – kira terdapat sekitar 8 kursi yang menjadi pembatas gue sama si cowok. Gila kali ini memang bener – bener ganteng banget coy, putih, bibirnya merah, matanya sayup, hidungnya mancung. Wow… pengen :( apalagi pas dia berdiri trus rambutnya ketiup sama angin AC. Ya Tuhaann, Bawaannya pengen gue kawinin saat itu juga,  hehehe… kegilaan gue sama temen – temen gue ngak sampe di situ aja, mereka sampe – sampe saling tukeran tempat duduk untuk bisa lebih mengeksplorasi kegantengan si cowok ini, Hah!! Tapi sayang gue dan temen – temen gue ngak tahu siapa nama si cowok ini -_- andai kalau tahu kan pasti bisa stalking semua sosmednya dan sekaligus nyari tahu apakah udah jadi milik orang lain atau belon. Hihihi 

Kejadian paling ngakak saat pada pembacaan doa sebelum dimulainya acara seminar, pas doanya dimulai si stella ngak khusyuk doanya karna matanya selalu mencuri – curi pandang si doi, terus si elang dengan sigapnya menepok pundak si stela

“ woyy,, berdoaa woy.. mata lo stel “ Wkwkwkw

katanya si ame cowok ini adalah mahasiswa pwk tapi ngak pernah keliatan dikampus gara – gara udah semester lanjut (8), and si doi juga katanya anak bimbingan nci ****. Kalau dilihat dari sikapnya kayaknya si doi adalah anak yang dengar – dengaran, hmmmm… sesuai dengan kriteria calon anak mantu bokap dan nyokap gue nih. Hahaha… cukup lama kita asik mencuri pandang si doi, tanpa sadar jam udah menunjukkan pukul 06.00 sore, sayangnya kita – kita harus going back home sehingga ngak bisa berlama – lama untuk memandang si makhluk ciptaan Tulan yang puaaaling guaaanteg. Kecup jauh deh :* mudah – mudahan gue dan teman – teman gue bisa melihat si doi lagi. Aminnn…

3 comments: