21 February 2015

All good things is never comes easy



Minggu kemarin tugas yang diberikan dosen asli kayak gundukan tumpeng. Kalau di itung – itung tuh tugas yang dikasih ada 6 tugas dari beberapa mata kuliah berbeda. Celakanya gue lagi unmood bikin tugas nih, ngak tahu kesambet jin mager atau apa. Sebenarnya sih gue mau banget bikin tugas tapi apa daya mood gue ngak nyuport. Dari pada toh gue bikin tapi hasilnya absurd dan membuat dosen gue tiba – tiba struk mendadak, ya udah di tangguhkan ajaa dulu walaupun hanya beberapa hari doank. Setidaknya gue mau ngesikron ketidak moodtan gue.


Dua hari yang lalu gue udah prepare ngisi kuota internet gue untuk difokuskan dan dipake hanya untuk nyari tugas. Eh emang aslinya gue boros atau apa. Ngak bisa nahan nafsu untuk nge youtube, streaming film dan nge on semua sosmed gue. Stuck!! Gue tercengang kayak buaya mangap lagi nunggu mangsa. Pas dicek kuota gue tinggal 5 GB. Asli gilaa bener… diisi 10 GB baru juga 2 hari dipake, eh sisanya tinggal 5 GB. 


Ketidakmoodtan gue bukan hanya sukses membuat gue ngurungin buat tugas, tapi juga ngurangin hoby baca buku yang baru mulai menanjak. Alih – alih kepengen jadi kutu buku, eh malah jadi kutu busuk. -_-“ 


Gue sadar selama ini ilmu ke planologian gue masih kurang dan sangat kurang banget. Beban tanggung jawab gue setelah lulus kuliah nanty selalu kayak setan gentayangan di fikiran gue. 


Lo mau jadi apa entar kalau lu malas kayak gini ?


Lo mau nanggung malu ngak ada satupun ilmu yang lo tahu dari jurusan lo ?


Lo mau nanggung malu kalau entar diminta pertanggung jawaban hasil kuliah loh selama 4 tahun dan ngak ada yang lo dapat ?


Pertanyaan – pertanyaan seperti itu selalu berkecamuk difikiran gue. Udah semester 4 tapi belum ada satupun skill yang gue kuasai dari disiplin ilmu yang gue pelajari.  Disitu kadang gue merasa sedih. *eaaak


Gue kepengen banget ngerubah badhabbit gue menjadi goodhabbit, mulai dari rajin buat tugas, rajin diskusi dengan teman + dosen, rajin baca buku, rajin ikut organisasi buat lebih menambah ilmu dan tentunya juga belajar mengasah kemampuan public speaking gue. Jujur skill gue dari segi speaking kurang banget, makanya gue malas ikut kegiatan debat. Dan tentunya gue bakalan ngalah duluan kalau suatu saat nanty diversusuin dengan choky sitohang di ajang Pemilihan Public Speaker Terabsurd. -_-“


Tapi berangkat dari kemalasan gue itu, gue juga sadar gue ngak bakalan sebodoh itu, ngak bakalan tinggal diam saja, dan ngak bakalan ngenyianyiain usaha dan kerja keras  orang tua gue nyekolahin gue. Gue percaya yang namanya perubahan dan mau berusaha keras pasti akan berbuah manis sesuai dengan keinginan. Yang penting niat, doa, dan bukan hanya talk today do tomorrow. 


Untuk menjadi sukses ngak seinstan kayak mi gelas, semua butuh perjuangan, perlu tangisan, perlu kerja keras. Makanya gue dari sekrang bakalan mangkas hari – hari gue yang dilewatin hanya dengan bermalas – malasan ria, gue bakalan lebih ngefill lagi dengan kegiatan – kegiatan yang lebih bermanfaat seperti yang gue udah sebutin sebelumnya. 


“ All good things is never comes easy “

3 comments: