13 January 2015

Paranoid



Anjing… yes anjing !!

Gue paling phobia sama hewan yang satu ini. Karna gue dulunya punya pengalaman yang buruk dengan hewan ini. Ceritanya gini… waktu gue masih umuran 8 tahun gue demen bangetkan main – main cari permainan yang ngak penting – penting amat di polsek yah namanya juga anak - anak. Jangan salah loh yah, bukan berarti gue bermain di polsek gue bermain penjara - penjaraan, bukan dong yah… jadi gue bermain di halaman polsek itu bareng anak seorang anggota polisi, namanya Natalia. Bisa kalian lihat dari namanya ajja dia beragama Kristiani bukan hal yang ngak mungkin kalau dia ngak melihara anjing. 

Nah karna dia melihara anjing, dia sering tuh membawa peliharaannya waktu main – main sama gue, sebelumnya sih anjingnya itu lucu sekaligus ngegemesin banget, namun entah kenapa pas saat gue main – main sama si Natalia ini anjingnya tiba – tiba hilang mood dan ngikutin gue dari belakang, otomatiskan gue ketakutan dan langsung lari terbirit – birit karna gue berfikir dia bakalan gigit betis unyu gue. Gue lari sekencang – kencangnya untuk ngehindarin gigitan si doggy ini, gue lari sampai masuk di asrama polisi bahkan sampai tembus di dapur asrama polisi itu saking takutnya. Istri polisi yang biasa di panggil Mama Viki yang sedang duduk ngiris bawang kaget karna melihat gue udah ada tepat dibelakangnya dan sudah ngos – ngosan karna di kejar si hewan sial itu. Keadaan gue saat itu udah berkeringat dingin, gemeteran dan sungguh – sungguh ketakutan. Berawal dari pengalaman itu gue jadi anti banget sama hewan yang namanya anjing, pokoknya anjing udah gue anggap sebagai big enemy gue. Gimana ngak disebut big enemy si hewan ini sudah berhasil membuat gue trauma berkepanjangan. Pokoknya kalau udah ngelihat wujud si anjing baik itu ekornya, kakinya, dan wujud full badannya atau ngedengerin gonggongannya gue bakalan lari.

Pernah gue waktu itu pas lagi otw ke kostan teman gue untuk membuat tugas deadline, ceritanya gue otw jalan kaki dan sendirian. Sambil jalan gue melihat dari jauh sesosok hewan terkutuk lagi duduk di samping jalan. Gue udah panic dan berkeringat dingin karena sosok itu, gue langsung telfon teman gue ini untuk menyuruh dia jemput gue karna gue udah ketakutan banget. Teman gue menolak permintaan gue dan gue sempat ngurungin niat gue untuk membuat tugas di kostan dia. Dan pada saat itu gue berhenti sejenak untuk tidak ngelanjutin langkah gue ke kostan teman gue, gue berdiri mematung nungguin orang lain lewat untuk dijadiin sebagai tameng alias teman untuk jalan bareng kalau tiba – tiba anjing itu ngikutin gue. Gue udah ngak perduli lagi gue kenal atau ngak sama orang itu gue jalan ajja. Dan tiba – tiba anjing itu berdiri kemudian sempat melangkah kearah gue dan orang itu. Dan at least gue dengan spontannya menarik tas orang itu sampai orang itu terkejut dan paling di dalam hatinya dia bertanya.

 Eee’eeh siapee luu ? brani main narik tas gue aje “ dengan wajah kisut.

Sumpah gue malu banget dan langsung meminta maaf sama orang itu, namun disisi lain gue juga berterima kasih karna berkat orang itu gue berhasil melewati rintangan laknat tersebut.

Jadi itulah ceritanya…
Kenapa selama ini gue orangnya paranoid banget kalau ngeliat anjing.
Buat yang pernah jadi korban keparanoidtan gue, dari tas yang gue tarik – tarik, lengan yang gue remes, baju yang kusut akibat gue tarik, sampai yang gue ngajak lari bareng buat ngehindarin hewan laknat itu, gue minta maaf sebesar – besarnya dan gue berterima kasih yang setinggi – tingginya karna berkat kalian gue selamat dari hewan laknat itu. =)

3 comments: